My 20th

09.22 0 Comments A+ a-

Ini sedikit cerita tentang apa yang gue pikirin disuatu malam dan umur gue 20 tahun. Gue ga ngerti apa manfaatnya buat gue di masa depan dengan adanya tulisan ini, mungkin bisa menjadi semacam resume dari cerita "hati" gue dari pas jaman alay sampe saat gue nulis ini atau ini tulisan yang bakan gue hapus pas ntar gue udah "lebih" gede lagi. 

Sedikit membongkar, di umur gue yang 20 ini gue lagi aneh-anehnya. Entah karena gue udah berubah atau emang ada yang salah sama gue. Kata temen curhat gue (sebut saja A), katanya gue lagi suka sama orang. Oke, mungkin sebenernya gue udah tahu tapi modus gue aja cerita ke temen gue biar ga dikira jomblo ga laku, hahahahaha. Intinya, gue ceritain gejala yang gue alamin ke dia terus dia bilang gue lagi fallin' in love dan gue ga percaya.

Dimulai dari waktu gue SD kelas 3. Gue ga ngerti apa itu suka dulu, tapi dijaman itu anak SD lagi heboh-hebohnya nentuin jodoh dengan cara mencet ujung jari, trus huruf yang keluar dari jari dirangkai (read: dikarang) jadi sebuah nama yang menunjukkan itu jodoh kita. Gue sebagai anak cewek yang ga mau kalah soal 'jodoh' kemudian mengarang nama yang ada di jari gue. Agak ga penting emang cerita ini, tapi itulah awal mula gue mulai menyadari kehadiran 'lawan jenis' di dunia. Agak terlambat memang, tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Mungkin itulah kenapa sampe sekarang gue masih jomblo.

Diumur gue yang sekarang, temen-temen, sodara-sodara gue, mereka udah punya pacar yang setidaknya bisa menghiasi akun sosmed atau bahkan kalo ditanya jodoh setidaknya bisa bilang 'amin semoga dia'. Sebagian dari temen gue bahkan udah punya anak ._.
Kembali ke gue.
Gue pertama kali punya pacar waktu kelas 1 SMA atau 2 SMA. Gue agak lupa, haha. Masa iya ikut kehapus gegara gue bertekad ngelupain? Kronologis kita jadian ga bisa dibeberkan karena menurut gue itu memalukan, hahaha. Hubungan monyet-monyetan itu berakhir setelah 1 tahun sekian bulan gegara mantan gue nyalip (read: taulah pasti..). Waktu itu hujan, gue lagi belajar buat UAN, gue disms temen gue katanya si doi selingkuh dan gue disabar-sabarin, padahal disaat yang sama gue ga ngerasa sedih sama sekali. Gue yang ngerasa benci banget diboongin sama dia ngebungkus semua kado dari dia, trus nyuruh temen gue ngasihin itu dan pulang. Diperjalanan, gue ngerasa aneh kalo gue ga nangis, akhirnya setelah dipaksa, nangislah gue. Temen gue yang polos nge-pukpukin gue.

Tangisan gue yang dateng dari hatipun baru keluar 3 hari kemudian pas pelajaran PKN. Yang bikin gue heran, guru gue ga negur gue sama sekali. Entah karena gue dikira beliau tidur atau ga mau ganggu gue yang lagi menangisi ke-jomblo-an gue.
Setelah lulus, pindahlah gue ke jogja, dengan tekad menemukan pacar baru! yeah! Awal niat ga bener inilah yang kayaknya membuat gue jomblo sampai sekarang...

Sampai di jogja, bertemulah gue dengan banyak orang hebat. Diawal, gue punya beberapa temen baru. Diantaranya ada yang baik banget sebut saja B. Gue sadar, emang itu karena dia baik. Gue juga sadar dia suka ama temen gue padahal dia udah punya pacar. Sadar banget. Hati jomblo gue pun tergoda, mencoba menyukai dia. Gue yang emang mudah deket sama orang yang pengen gue deketin pun mencoba, dan akhirnya kita temenan. Dia pun mulai me-notice gue, gue masuk kelas di sapa, kemana-mana diajak. Karena kita punya minat yang sama, kita pun sms-an. 

Cinta ga bisa dipaksa? Waktu itu gue percaya. Gue yang awalnya biasa aja, mulai memaksa diri gue buat suka dia, jadilah gue suka. Kesimpulannya, suka bisa dipaksa. Dengan rasa suka itu, gue akhirnya bisa move on dari mantan gue.

Kita pun pisah kampus, lalu gantian gue yang ga bisa move on dari B. Jadilah gue mencari pengalihan baru. Setelah sekian lama menggalau, akhirnya gue memutuskan untuk suka sama orang lain, jadilah gue suka sama si C. Temen-temen gue ga ada yang tahu, sampe ada orang yang mungkin feelingnya kuat terus godain gue ama si C, tapi berhubung ini buatan gue bisa lolos dengan mudah ^^v. 

Perasaan paksaan buat si C cukup membuat gue ga kesepian, setidaknya ada yang bisa gue kepo-in kalo gue lagi bosen atau sendiri. Setelah sekian lama, entah mulai kapan tapi itu mulai hilang. Entah gue harus ngerasa bangga atau malu, tapi saat itulah gue sadar gue baru bener-bener move on dari semua perasaan paksaan gue. Yang ga gue sadari, ada hal yang masuk diam-diam yang menutupi semuanya. Gue baru sadar kemarin, waktu gue dengan bodohnya melakukan sesuatu yang gue ga bisa sama sekali. Sebut saja A-work. 

A-work ini gue lakuin karena ada seseorang sebut saja D. Tapi begitu si D hilang, hilang pula semangat gue ngerjain A-work. Gue baru sadar kemarin setelah gue membodoh-bodohi diri sendiri yang kehilangan alasan ngelakuin A-work.

Dengan kejadian terakhir ini, gue mulai bingung sama perasaan gue selama ini. Diumur 20 gue ini pun muncul pertanyaan: Yang pertama itu apa? Sesayang-sayangnya gue sama mantan gue, gue selalu lebih mengutamakan keuntungan diri gue. Gue juga musti maksain suka orang lain baru bisa move on. Lalu ini apa? Apa ini gegara gue kelamaan jomblo?