Perjalanan

21.04 0 Comments A+ a-

Dalam hidup ada waktu kita harus melakukan perjalanan jauh. Sebagian besar orang bakal memilih mencari teman untuk perjalanan, katanya, lebih baik daripada sendiri. But, somehow, gue nemuin keasikan sendiri waktu gue jalan sendirian. Contoh, perjalanan yang paling sering gue gandrungi, jogja-gunungkidul. Gue lebih suka naik motor sendiri, bukan cuma karena gue ga ada yang boncengin (read: jomblo). Tapi gue bisa nyanyi-nyanyi sendiri juga, berhubung gue ga gitu suka ngobrol kalo dijalan. Menikmati kesendirian getoh..

Dalam sebuah perjalanan akan lebih nyaman jika kita bisa bergerak bebas, bisa juga mengendurkan otot. Seandainya kita boncengan, ada beberapa hal yang bisa dan tidak bisa dilakukan. Itulah resiko bersama seseorang. Sebagai pembonceng, kita punya tanggungan nyawa tentunya, padahal gue ga mahir-mahir banget bawa motor ( ._.). Gue sendiri kadang mengkhawatirkan nyawa gue sendiri waktu naik motor. Selain itu, sebagai penyupir, kalo kita boncengin orang, kita butuh tenaga lebih biar motor itu seimbang, bisa narik gas kalo jalan nanjak, dan tekanan lebih pas ngerem motor. Intinya, gue ga pingin ambil resiko nyawa buat kedua belah pihak. Nah, gue pribadi, sebagai penumpang dibelakang, pasti banyak maunya. Mulai dari cara jalan yang nyaman, tidak membahayakan, ya semacam itulah. 

Dan jangan lo kira jadi penumpang enak, pegel!!! 

Penumpang motor dituntut untuk duduk anteng dibelakang dalam keadaan setidak-nyaman apapun, apakah bokongnya bergeser gegara polisi tidur, atau butuh garukan karena gatel. Intinya, penumpang itu ga boleh bergerak karena akan mengganggu keseimbangan, terutama buat gue yang kadang suka goyah. Gue sih, ngerasa pegel banget waktu diboncengin jauh gitu, ga tau yang lain kok pada suka diboncengin. Enaknya sih cuma 1, kita ga mikir jalan, tau-tau nyampe aja, hahahaha.